menu melayang

Selasa, 27 April 2021

Film Hacksaw Ridge: Tentara Tanpa Senjata

Adegan dalam Film Hacksaw Ridge. Crosscreek Pictures Pty. Ltd.


Media Center PKN STAN - Diadaptasi dari kisah nyata Desmond Doss, prajurit asal Amerika yang berperang tanpa senjata melawan Jepang pada Perang Dunia II, kisah prajurit ini sangat menginspirasi banyak orang hingga dituangkan dalam bentuk film yang dirilis pada tahun 2016. Film ini menceritakan tentang masa kecil Desmond yang secara tak sengaja hampir membunuh adiknya sendiri. Sejak saat itu, ia menjadi orang yang memiliki keyakinan teguh bahwa ia tidak akan membunuh siapapun dan tidak ingin memegang senjata.

Hacksaw Ridge merupakan film garapan Summit Entertainment dan Cross Creek Pictures yang dibantu oleh 13 studio lainnya. Film ini disutradarai oleh Mel Gibson, sedangkan Robert Schenkkan bersama Andrew Knight menjalani peran penting sebagai penulis naskah skenario.

Sinopsis Hacksaw Ridge

Desmond dibesarkan dengan penuh kasih sayang oleh ibunya, ia selalu membaca kitab suci dan pergi ke gereja untuk menjadi pelayan. Ia menemukan tentara yang terluka parah di sana. Karena kebaikan hatinya, Desmond membawa tentara yang terluka tersebut ke rumah sakit terdekat dan di sana ia bertemu dengan Dorothy, perawat di rumah sakit tersebut. Desmond melihat bahwa tentara yang terluka itu sama seperti adiknya ketika ia tak sengaja hampir membunuhnya. Ia ingin sekali menolong tentara itu, tetapi tidak tahu bagaimana caranya.

Ambisi Desmond untuk merawat tentara yang terluka di medan peperangan membuat ia nekat untuk mendaftarkan diri menjadi tentara, yang tentu saja ditentang keras oleh sersan. Keanehan prinsipnya itu membuat Desmond dianggap berbeda dan dikucilkan oleh lingkungan sekitarnya. Desmond dalam masa pelatihan sering dipukuli oleh teman-temannya karena dianggap beban. Namun, hal tersebut tetap tidak bisa membuat Desmond untuk memegang senjata. Ia tetap berpegang teguh pada ajaran agamanya bahwa ia tak boleh membunuh dan menyakiti siapapun.

Pada saat peperangan, Desmond menjadi orang yang memberikan bantuan medis pada tentara yang terluka. Hal yang menarik terjadi di sini, ketika semua tentara Amerika merasa lengah, Jepang berhasil melakukan pengeboman pada tanker pihak Amerika. Sadar bahwa mereka sudah tidak memiliki pelindung berupa tanker, mereka memilih mundur dengan bantuan tali untuk menuruni bukit lokasi pertempuran. Ketika semua tentara yang masih hidup sudah mundur dari pertempuran, Desmond memilih untuk tinggal di atas dan menyelamatkan tentara yang masih hidup dan terluka. Karena keyakinannya pada Tuhan, Desmond dapat membantu 75 tentara seorang diri dengan menurunkan satu per satu tentara menggunakan tali simpul yang selalu menjadi bahan olokan tentara lainnya.

Perjuangan Desmond tentu tak mudah, mengingat ia harus menyelamatkan tentara yang masih hidup seorang diri, sementara tentara Jepang sedang berkeliaran mencari tentara Amerika yang masih hidup diatas lembah pertempuran. Berkali-kali ia merasa tak akan kuat menahan, tetapi ketika satu orang dapat diturunkannya, ia selalu berdoa pada Tuhan untuk meminta satu lagi. Dan begitu seterusnya hingga ia dapat menyelamatkan 75 tentara. Desmond tidak hanya menyelamatkan tentara Amerika saja, ia juga menyelamatkan satu orang tentara Jepang yang ia temui. Atas ketangguhan dirinya dalam menyelamatkan para tentara seorang diri, Desmond mendapatkan Medal of Honor yang disematkan oleh Presiden Amerika sebagai satu-satunya tentara Amerika yang dapat menyelamatkan tanpa memegang senjata.

Film ini dikemas cukup apik dengan plot yang rapi dan dapat membangkitkan emosi para penonton. Kisah percintaan dalam film ini tidak terlalu ditonjolkan karena memang dominasi film ini adalah kisah penyelamatan yang dilakukan oleh Desmond. Penonton akan tersentuh dengan keteguhan hatinya meskipun sering dihina dan dipukuli karena keanehannya. Akan tetapi, ia senantiasa mendoakan mereka serta bagaimana menolong rekannya yang terluka dengan mengorbankan keselamatan dirinya sendiri. Hal tersebut yang membuat penonton bisa menangis terharu. Film ini memberi kita sudut pandang baru bahwa seseorang yang memiliki keyakinan teguh terhadap agamanya bukan untuk dilecehkan, melainkan dihormati.


 

Kontributor: Ezra S.

Related Post

Back to Top

Cari Artikel